Home Health Meningkat Kerusakan Gigi Pada Anak-anak Australia

Meningkat Kerusakan Gigi Pada Anak-anak Australia

6
0
SHARE


Para dokter gigi di Australia menjadi semakin frustrasi karena harus mencabut banyak gigi  anak-anak semuda berusia dua tahun, dan kesepakatan dari para ahli adalah bahwa semuanya disebabkan karena gula.

Di Rumah Sakit Royal Dental di Melbourne, Sophie Beaumont sedang mempersiapkan sebuah operasi gigi di sore hari.

Sebagian besar pasiennya adalah anak kecil yang membutuhkan prosedur pembiusan total.

Kesehatan mulut di Australia:

• 1 dari 3 anak berusia 5-6 tahun mengalami pembusukan gigi sulung mereka

• 4 dari 10 anak berusia 12-14 tahun mengalami kerusakan gigi permanen

• Biaya untuk mengobati kerusakan gigi diperkirakan mencapai $ 5 miliar per tahun

• Statistik bahkan lebih tinggi lagi terjadi pada anak-anak Aborijin, migran dan pedesaan

Sumber: Studi Kesehatan Oral Nasional Anak

“Sudah bukan hal yang aneh lagi saya harus mencabut 12 atau 14 gigi dari anak-anak yang sangat kecil, bahkan dari usia tiga dan empat tahun,” kata Dr Beaumont.

Studi Kesehatan Oral Anak Nasional menunjukkan kerusakan gigi adalah penyakit mulut yang paling umum terjadi pada anak-anak Australia. Satu dari tiga anak berusia antara lima dan enam tahun memiliki gejala pembusukan pada gigi bayi mereka.

Di North Richmond Community Health, terapis kesehatan mulut Thanh Le menyalahkan pola makan dengan asupan gula tinggi.

“Banyak anak-anak berumur satu setengah tahun mengalami kerusakan gigi, entah itu dari pemberian botol pada malam hari atau dari jus secara teratur,” kata Thanh Le.

Kerusakan gigi anak-anak
Beberapa balita membutuhkan pembersihan penuh pada gigi bayi mereka karena pembusukan.

Disertakan: SA Kesehatan

Rooney Lai, terapis kesehatan mulut lainnya di klinik yang sama, menjadi emosional saat harus menjelaskan dampak gula pada gigi anak-anak.

“Ada anak berusia tiga tahun yang datang kesini dan mereka baru saja memiliki gigi baru mereka, seluruhnya 20 gigi. Dan semuanya telah membusuk lebih dari separuh,” katanya.

“Saya pikir sedih melihat hal itu. Mereka pada usia di mana mereka tidak mengerti banyak hal dan mereka berkata, ‘Mengapa Anda melakukan ini terhadap saya?'”

Kembali ke Royal Dental Hospital, Dr Beaumont juga menunjuk penyebab kondisi ini adalah gula.

“Menurut saya, pola makan sangat penting … ada lebih banyak gula tersembunyi dalam makanan dan minuman yang kita konsumsi,” katanya.

“Banyak makanan tersebut dipasarkan dengan sangat cerdik karena sehat, dan mereka memiliki sejumlah besar gula di dalamnya.”

“Saya tidak bisa cukup menekankan kebutuhan untuk tetap minum air atau susu biasa dan hanya menghindari hal-hal manis dan manis, terutama di antara waktu makan.”

Menyedihkan bagi anak dan orang tua

Menurut Dr Beaumont, melakukan pembiusan total dan melakukan operasi pencabutan gigi terhadap anak-anak bukan hal yang mudah dilakukan, baik bagi anak maupun orang tua mereka.

Peralatan gigi
Mengekstrak gigi bayi pada anak dapat memiliki dampak jangka panjang.

ABC RN: Fiona Pepper

“Pada saat mereka datang, mereka sudah melewatkan hari-hari tidak bisa tidur di rumah. Mereka telah kehilangan nafsu makannya, mereka tidak ke sekolah,” katanya.

“Setiap orang biasanya dalam keadaan sedikit panik,  dan seringkali pembiusan umum perlu dilakukan dengan cepat karena keadaan darurat.”

Masalahnya tidak berakhir disana.

“Bagian yang paling tidak menguntungkan dari hal ini adalah gigi bayi itu, idealnya kami ingin gigi tetap berada di mulut sampai gigi tetap masuk karena membantu mempertahankan ruang untuk gigi orang dewasa,” kata Dr Beaumont.

Ada juga efek lanjutannya bagi anak-anak yang gigi susunya diangkat, baik secara perkembangan maupun sosial, karena mulut mereka tetap bergetah sampai gigi dewasa mereka masuk.

“Mereka tidak bisa berbicara dengan baik, mereka tidak dapat berkomunikasi dengan benar, mereka merasa malu di sekolah karena mereka terlihat berbeda dengan teman mereka,” kata Le menjelaskan.

Intervensi awal adalah kunci

Pusat Kesehatan Masyarakat North Richmond di Melbourne sedang menangani kerusakan gigi pada anak-anak melalui pendidikan dan pengobatan pencegahan.

Intervensi awal adalah kunci
Dokter gigi merekomendasikan anak-anak melakukan pemeriksaan pertama pada usia satu tahun.

ABC RN: Fiona Pepper

Itu bertentangan dengan kearifan tradisional dalam kedokteran gigi, menurut manajer klinik Rachel Martin.

“Praktik kedokteran gigi selalu, secara historis, merupakan pendekatan bedah,” katanya.

“Ketika Anda pergi ke dokter untuk berkonsultasi, Anda menghabiskan banyak waktu untuk berkonsultasi – orang tidak mengharapkan hal seperti itu saat mereka masuk ke dokter gigi. Mereka duduk dan berharap dokter melakukan sesuatu.

“Kami mencoba mengubahnya.”

Pendidik kesehatan mulut dari klinik  ini menghabiskan banyak  waktu di taman kanak-kanak, sekolah dasar dan bahkan dengan ibu hamil.

Dr Martin mengatakan bahwa klinik tersebut juga telah menerapkan pendekatan klinis pencegahan juga, dengan terapis kesehatan mulut mengidentifikasi dan merawat lesi gigi yang sering mencegah kerusakan agar tidak terjadi ekstraksi.

Dia yakin pendekatan ini berhasil.

“Kami benar-benar sangat, sangat jarang merujuk anak untuk diambil tindakan anestesi umum sekarang karena cara kami mengatur segalanya,” katanya.

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.

Lihat Artikelnya di Australia Plus



Source link